Matthijs De Ligt sedang Buruk, Barcelona Tetap Naksir?

 

http://demonspin.com/wp-content/uploads/2019/10/1172875_1-1.jpg

BERITA BOLA ONLINE – Langkah Matthijs De Ligt bersama klub barunya, Juventus, belakangan ini terus mendapatkan sorotan. Bek berusia 20 tahun itu melakukan serangkaian kesalahan yang berujung kepada gol untuk musuh Bianconeri.

Performa seperti ini jelas tak diinginkan baik oleh klub maupun para penggemar setia Juventus. Sebab, sang juara bertahan Serie A itu telah menggelontorkan dana sebesar 85 juta euro hanya untuk memboyong De Ligt dari Ajax Amsterdam musim panas lalu.

Yang diharapkan adalah performa De Ligt pada musim lalu, di mana ia meraih serangkaian kesuksesan bersama Ajax. Seperti yang diketahui, pria berkebangsaan Belanda itu turut serta mengantar Ajax menjuarai Eredivise dan mencapai semifinal Liga Champions.

De Ligt melakukan banyak kesalahan. Salah satunya waktu Juventus bertemu Inter Milan di ajang Serie A beberapa pekan lalu. Kesalahan dirinya mengantisipasi umpan silang malah membuat Inter Milan mendapatkan penalti.

Walaupun demikian, Barcelona dikabarkan tetap tertarik untuk memilikinya suatu hari nanti. Sudah bukan rahasia lagi bahwa De Ligt merupakan salah satu pemain dalam daftar belanja juara bertahan La Liga tersebut pada musim panas kemarin.

BACA JUGA : Kisah Lucu Taruhan Bernada Tantangan Ibrahimovic yang Ditolak Romelu Lukaku di MU

Barcelona berencana menyatukan kembali De Ligt dengan mantan penggawa Ajax lainnya, Frenkie De Jong. Seperti yang diketahui, keduanya saling bahu-membahu membantu Ajax mencapai banyak kesuksesan pada musim lalu.

Dari laporan media asal Spanyol, Don Balon, Barcelona disebutkan masih tertarik untuk mendapatkan jasa De Ligt. Namun mereka masih sebatas memantau dan berharap bisa melakukan pendekatan di bursa transfer musim panas berikutnya.

Proses adaptasi menjadi kendala utama De Ligt di Juventus musim ini. Biar bagaimanapun juga, ia adalah seorang pemuda yang beradaptasi dengan lingkungan sepak bola baru.

Sang pelatih, Maurizio Sarri, sejatinya tak ingin terburu-buru memainkan De Ligt. Ia ingin pemain berumur 20 tahun itu membaur secara pelan-pelan sebelum menjadi andalan Juventus di jantung pertahanan.

Sayangnya, rencana Sarri terpaksa batal karena Giorgio Chiellini terpaksa masuk ruang perawatan akibat cedera parah. Bek veteran tersebut harus menepi selama enam bulan akibat cedera anterior cruciate ligament (ACL) yang dideritanya saat menjalani sesi latihan.